Rasanya Gak Percaya Aja!

glass-1497227_1920

www.pixabay.com

Hai!

Sore ini ditemani semilir angin dan lagu yang mellow fikiranku kembali melayang pada percakapan kemarin. Rasanya seperti mimpi, gak percaya aja bisa secepat ini semua berubah.

Masih ingat tulisan aku yang tentang ‘Batasi Komunikasi?’ Bagi teman-teman yang belum baca bisa klik di sini aja ya. Aku gak tahu harus mengawali tulisan ini dari mana karena entah ini yang keberapa kalinya kisahku kembali berakhir sebelum semuanya dimulai. Awalnya aku fikir oh mungkin dia ini adalah jawaban dari doa-doa yang selama ini aku panjatkan. Nyatanya meleset! Jauh bahkan bukan. Gak nyangka aja dari percakapan kemarin keliatan banget bagaimana egoisnya dia. Bahkan dengan sangat percaya dirinya dia bilang bahwa aku menginginkan dia lebih dari sekedar teman. Dia bilang itu terlihat dari cara aku chat dia. Makannya akhir-akhir ini kenapa dia jarang chat aku, balas chat dari aku lama. Nah dari gelagatnya itu sebelum percakapan kemarin terjadi sebenarnya aku udah bisa nebak sendiri, ah paling ditinggalin lagi. Udah biasa! Batinku perih. Gini lho teman-teman jadi dia itu pengen temenan aja sama aku, tapi haruskah kalau status cuma sekedar teman tiap pagi dikirim pesan kayak gini:

Selamat pagi

Udah sarapan belum? Jangan lupa sarapan dulu ya

Nah karena emang hubungan kita yang gak jelas dan aku gak mau terlalu jatuh nantinya aku minta ke dia buat batasin komunikasi tuh sampai akhirnya dia protes karena selama dua hari waktu itu aku enggak ngabarin. Nah kemarin-kemarin pas dia udah mulai ngejauh aku coba ikutin triknya dia gitu, alhasil dia mikir aku kalau aku ngebet pengen jadi pacarnya. Lha bentar-bentar. Apa dia gak mikir pas dia kirim pesan perhatian gitu sama aku? Aku aja mikir. Maksudnya apa ya dia kirim pesan kayak gitu? Apa dia nyimpen perasaan sama aku? Karena bagi aku gak ada tuh di kamus pertemanan cewek-cowok sampai harus perhatian gitu apalagi sering. Kalau kayak gitu ya bisa dipastikan salah satunya akan ada yang terseret duluan. Apalagi tuh ya dulu sering banget telfonan, video call sampai akhirnya aku yang minta stop ke dia. Bahkan aku inget, waktu itu dia sempet bilang udah beberapa bulan masa baru dua kali video call gitu.

Yah yang namanya perasaan dinamis ya. Kapanpun dan di mana pun pasti bisa berubah. Aku cuma senyum kecut aja sih pas liat balasan-balasan dia kemarin. Bahkan kata dia ucapan kayak selamat pagi terus nanya udah makan atau ngingetin sholat itu hal yang biasa mau ke cewek atau ke cowok. Ya aku mengerutkan keninglah. Oh jadi dia udah biasa ke semua orang kayak gitu. Ya udah mau gimana lagi. Pokoknya percakapan kemarin kayak nunjukin gimana sifat aslinya dia. Bahkan hal yang paling menyakitkan adalah pas dia bilang kalau aku itu baperan. Gini kalimatnya,

Iya pasti atuh kamu mah kenal sama seseorang itu pasti bawa perasaan.

Kamu nih yang jadi cewek emang gimana sih cewek itu? Aku pribadi sih ya kalau tiap hari diperhatiin lewat pesan, ditelfon, terus kalau butuh bantuan selalu ada gimana gak baper coba? Yah mungkin salah akunya juga sih tapi emang gak bisa dipungkiri hati wanita terlalu lembek buat nerima hal-hal yang kayak gitu. Coba cek aja di drakor-drakor kayak gimana. Sejudes gimanapun hatinya luluh juga tuh, di drama Korea Crash Landing on You misalnya, yang jadi tokoh Soe Dan di awal kan dia jutek banget sama Koo Seung Joon. Belum lagi di lagu nasyidnya Maidany sosok perempuan diibaratkan sebagai kaca yang berdebu.

Aku cuma bisa narik nafas dan mengembuskannya perlahan, coba buat nahan air mata  biar gak keluar pas saat itu juga karena ya malu lah lagi kumpul sama keluarga. Apalagi sebelumnya dia main ke rumah yaah meski ujung-ujungnya cuma ikut buat ngerjain tugas. Kayaknya kalau gak ada tugas mana mau dia main ke rumah. Anehnya tuh sebelum dia dateng ke rumah itu selalu aja ada alasan, gegara PSBB lah, Covid, jadi gak bisa ketemuan atau ketemuannya ditunda dulu. Tapi giliran main sama temen ke luar kota apa dia mikir dua kali? Kata aku sih enggak. Padahal tuh ya pas awal-awal libur gegara Covid sebelum ada himbauan social distancing, PSBB dia udah berencana gitu mau main ke rumah sampai akhirnya akunya malah ke luar kota karena ngurusin soal keluarga sih.

Untungya aku gak pernah cerita soal dia ke keluarga. Malu banget kan kalau kayak gini? Aku gak tahu mesti percaya atau enggak sama dia, dia pernah bilang kalau dia pernah cerita soal aku ke keluarganya. Entah itu bagaimana ceritanya aku gak tahu. Yang jelas aku kaget lah, setahuku cowok jarang cerita soal cewek ke keluarganya kan?

Tarik nafas buang perlahan, meski emang menyakitkan ya mau bagaimana lagi? Semua udah terlanjur terjadi dan ya semuanya harus berakhir di sini. Tapi aku masih bersyukur karena dari awal aku udah wanti-wanti sama diri aku sendiri biar gak terperosok terlalu dalam. Jujur sih dengan kejadian seperti ini lagi bikin aku was-was terus sama orang, rasanya ya kurang percaya aja gitu, sering dilimuti perasaan curiga nantinya. Karena ya kayak cerita ini ujung-ujungnya aku ditinggal lagi, patah hati lagi. Sadar diri sih, I’m not beautiful girl. Besides, aku juga orang yang nurut-nurut aja, meski hati udah bilang jangan, awas hati-hati tapi gak tega aja gitu kalau harus ngejudesin, atau bersikap ketus, Cuma kalau udah kayak gini, aku gak bisa sebaik kayak dulu. Udah hati aku tertutup gitu aja. Udah cukup sakit kenapa mesti harus disakiti lagi. Aku sayang diri aku sendiri.

Dari pengalaman ini aku janji sama diri aku buat gak lagi percaya sama cowok yang cuma pengen deketin aja habis itu pergi deh. Udahlah aku orangnya gampang percayaan, nurut. Kamu mau hujat aku gegara aku bodoh gak bisa bedain mana cinta mana itu bersikap baik? Silahkan. Aku gak keberatan kok. Lagi pula urusan asmara aku memang bodoh.

Kalau misal kenyataanya dia udah gaet cewek baru, bahkan sampai dijadiin pacar dengan dalih udah move on yaah berarti emang dari awal dia cuma penasaran aja sama aku gak lebih. Sayang banget ya, kok dari awal mau-mau aja sih ladenin dia.

Sehabis ini aku balik lagi pada kesendirian aku. Kembali lagi curhat di buku atau di blog, memendam semua perasaan itu sendiri, gak akan ada lagi percakapan tengah malam, bahkan aku harus terbiasa untuk mensupport diri aku sendiri.

Dari dia aku belajar untuk tidak terpedaya dengan kata-kata ataupun rengkekan manis. Terima kasih sudah hadir dan memberi pelajaran. Setelah ini aku mohon gak usah ada kata ‘teman’ di antara kita. Kan kata kamu aku baperan. Hahahaa 😀

Dengan segala kekesalan,

Ihat

3 thoughts on “Rasanya Gak Percaya Aja!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s