Posted in Ihat's Diary

Kuliah plus Kerja

Rasanya rasanya kayak nano-nano gitu. Pas awal-awal semester enggak kerasa beban kek gini sekarang. Sekalipun aku kerja dari sebelum aku masuk kuliah. Aku gap year dulu istilahnya. Berhenti satu tahun. Dan Alhamdulillah Allah kasih aku kesempatan buat ngerasain bangku kuliah walau hanya 2x dalam satu minggu. Yap, aku memilih kelas karyawan. Selain karena kampus aku yang jauh, aku juga punya tanggung jawab yang lain di asrama: jadi wali asuh mereka. Yang mengurusi dari urusan a sampai z. Capek? Lelah? Udah jangan ditanya lagi. Aku udah menjalankan runtinitas ini selama 3 tahun. Dan sekarang aku berada di tahun ke 4.

Bisa dibilang ini adalah kado pemberian dari Tuhan buat aku. Kuliah sambil kerja. Ya, dulu karena keisengan aku pas zamannya Muallimien/SMA pas disuruh bikin tugas tentang rencana hidup 10 tahun kedepan. Dan aku nulis seenak jidat. Kuliah sambil kerja! Jadi pembina asrama di Pesantren bla bla bla. Dulu aku membayangkan semuanya itu akan terjadi di Kota Bandung, kota impianku. Tapi ternyata taqdir berkata lain, yaa aku tetep stay dikota kelahiranku ini. Dulu sih mikirnya keren gitu kuliah sambil kerja. Kuliah dari hasil keringet sendiri kayak Mbak Merry Riana. Tapi faktanya? Iya sih keren kata orang bilang gitu ke aku, hebat bisa kuliah pake biaya sendiri. Tapi please.. Di hati aku terdalam sebenarnya aku ngerasa capek banget. Apalagi sekarang lagi dimasa puncak-puncaknya! Semester 5 dengan tugas seabrek, pulang malam, dan anak-anak asuh aku yang tiba-tiba jadi manja. Huahhhhhh… Pengen lari rasanya. Tapi kalau dibandingkan sama perjuangannya Mbak Merry Riana, ya belum seberapa sih. Masih keras perjuangannya Mbak Merry Riana lah. Maka dari situ kadang aku mikir, aku masih beruntung dari orang lain. Makan udah disedain dari asrama, listrik, air juga udah ditanggung. So, nikmat mana lagi yang kamu dustakan? Ya Allah, ampuni hambamu ini yang tak pandai bersyukur.

Kayak minggu sekarang ini, udahlah. Aku udah bener-bener pasrah sama tugas yang harus disetor besok. Gimana enggak kesel coba, tiap mau ngerjain pasti ada anak asuh aku yang minta sms, telfon, whatssap atau enggak sakit harus diantar ke klinik depan, beli bubur blablabla. Tapi ya kadang aku suka istighfar, enggak boleh ngedumel gitu jelek, jalani aja. Gimana nanti ajalah tugas. Aku sekarang udah mikir kek gitu. Ngerjain malem udah keburu ngantuk dan aku dengan type orang yang enggak bisa diganggu kalau udah ngerjain satu urusan. Sekalinya diganggu konsentrasi bubar dan ujung-ujungnya males ngerjain!

Nikmati ajalah, 3 semester lagi. Cayoo semangat! Buat kamu yang bisa kuliah bebas tanpa tuntutan finansial gunakan kesempatan kamu sebaik mungkin. Kamu bisa fokus belajar tanpa harus membagi konsentrasi kamu dengan pekerjaan. Dan buat kamu yang senasib sama aku, semoga Tuhan melapangkan hati atas segala ketentuanNya. Mungkin ini adalah cara Tuhan mendidik kamu agar kamu dewasa, mandiri, dan bisa belajar buat manage waktu yang baik.

Keep spirit for myself and for yourself!

Salam,

Ihat Azmi

Advertisements

Author:

Hello and welcome in my blog! I'm Ihat Azmi. I like reading, writing, and listening a music. I write everything I feel. I'm a student in Galuh University. Pempek is a my favourite food. You can read my writing here. So enjoy in my blog guys!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s