Posted in Catatan Putih Merah

Egois

Jum’at, 1 Mei 2009

Dear diary,

Hai diary! Tadi Ulvi sama Kirana, adeknya ikut Ta’lim (kajian islami). Seperti biasa sehabis jumatan jam 1 siang di Masjid Agung tempatnya. Oh iya Dilla sama Nita bikin friendster lho. Mereka kan sama-sama ikutan Ta’lim ya, pas aku mau liat bukunya eh dibelakang bukunya itu ada alamat friendster mereka, uh langsung direbut gitu aja sama Dilla.

Tadi sebelum berangkat Ta’lim, Ulvi itu sebenarnya ke rumah aku dulu. Katanya Ulvi pengn liat diary aku. Lebih tepatnya dia pengen baca. Eh dia malah baca sambil ketawa-tawa. Ya soal Bintang! Kemaren kan Tira bilang gini,

“Sita, kata Bintang salam.” Tapi Bintangnya tuh expresi wajahnya biasa-biasa aja.

“Apaan sih,” kataku sewot. Aku baru ngeh percakapan itu pas tadi siang aja, itu juga diceritain Ulvi. Ulvi juga sebenarnya kemaren ngedenger, soalnya Tira ngomongnya kenceng banget. Udah mah Tira kan lagi puber gitu, jadi suaranya gede.

Ulvi bilang katanya dia juga suka ke Bintang itu karena senyumnya yang manis. Cuma Bintang itu egois orangnya.

Advertisements
Posted in Catatan Putih Merah

Potongan Surat

Kamis, 30 April 2009

Dear diary,

Hari tadi tuh biasa-biasa aja. Kayak kemaren-kemaren. Ih tadi tuh aku sebel sama Afni. Biasa syirik gitu deh!

Eh waktu pulang sekolah, aku kan bagian piket jadi nyapu kelas dulu. Aku inget tadi sebelum bubaran kelas, Dilla nyobekin kertas. Pasti surat! Nah pas aku nyapu, potongan kertasnya ada lho! Ternyata isinya soal pacar barunya itu, anak sekolah lain. Aneh tuh anak pacaran mulu. Katanya mau masuk SMPN. 2 tapi ya gitu persiapannya. Hissss.