Posted in Catatan Putih Merah

Terima Kenyataan

Selasa, 14 April 2009

Diary,
Sedih banget! Ternyata dugaanku salah, Bintang tuh cuman buat Ulvi. Dari tadi mereka berdua mulu. Apa lagi ujian kan mereka seruangan. Ini tuh sedih banget. Pengennya aku tuh sendiri dan gak mau ada yang nenemin aku.

Aku tak mudah untuk mencintai
Aku tak mudah mengaku ku cinta
Aku tak mudah mengatakan
Aku jatuh cinta….
Sampai Ku Menutup Mata- Acha

Aku harus tegar, sabar ngehadapi kenyataan ini. Karena hidup itu penuh rintangan. Dan aku harus belajar dewasa!
Tadi aja waktu jam pulang, aku liat Epul sama Bintang lagi bercanda gitu sama Ulvi. Meskipun Ulvi pernah bilang kalau Ulvi ‘agak’ suka ke Bintang, tapi kan kalo Bintangnya cari perhatian mulu bisa-bisa Ulvi jadi suka beneran sama Bintang.
Kalau dalam film, kenyataan ini sama seperti di film My Heart. Dalam film itu jan Farel cari perhatian terus sama Luna. Akhirnya mereka jadi deh! Sedangkan Rachel tersiksa, dulunya periang tapi semenjak Farel sama Luna pacaran, dia jadi pendiem. Aku juga sama, cuma ya Bintang belum ngomong aja ke Ulvi.
Aku tuh pengen banget jadi anak pendiem. Menurut aku susah banget jadi anak pendiem. Soalnya aku tuh udah biasa jadi anak happy, gembira, suka ketawa. Dan kalau aku jadi anak pendiem, temen-temen aku tuh pasti pada nanya dan mereka punya pemikiran kalau aku tuh lagi ada masalah. Gitu ceritanya.
Ya Allah, mudahkanlah hamba dalam segala urusan. Carilakanlah jalan keluarnya. Aamiin

Advertisements
Posted in Catatan Putih Merah

Hari Pertama Ujian

Senin, 13 April 2009

Oh ya.. Tadi tuh ujian rame banget! Aku masuk ruang 1. Duduknya sendiri-sendiri dan dapet bangku dibarisan terakhir.

Tadi pagi sebelum ujian dimulai akukan udah duduk dibangku aku, eeh dari luar kelas ada Bintang. Dia liat ke arah aku lewat pintu kelas yang terbuka. Aku liat samping kanan-kiri enggak ada siapa-siapa, liat kebelakang aku juga sama enggak ada siapa-siapa. Lalu aku balas tatapannya. Karena mataku berkedip dia langsung lari deh. Hmm…

Pas waktu istirahat, Renaldy kan seruangan sama aku ujiannya kemudian dia bilang gini ke aku,
“Sinta siap ok?”
“Ok.” Jawabku dan tanpa kusadari disana juga ada Bintang. Ketika aku melihatnya Bintang hanya mendelikkan mata. Aku tidak tahu maksudnya apa.

Ujian kali ini aku cuma seruangan sama Talitha aja. Sementara Ulvi, Ummu dan Bintang tentunya mereka berada diruang dua.

Apa aku harus cerita ke mereka ya? Soal kejadian tadi? Tapi aku takut disebut kege-eran lah atau gimana. Ahhh….
Kenapa siih susah lupanyaaa.. Udah tahu kamu suka ke dia bukan ke aku!!! -__-

Posted in Catatan Putih Merah

Beli Buku

12 April 2009

Diary, seneng deh tadi aku udah beli buku diary baru. Warna hijau agak gede ukurannya. Heee..
Ehh.. Besok udah mulai ujian sekolah! Mudah-mudahan soalnya gampang-gampang enggak susah gitu. Heeee

Posted in Catatan Putih Merah

Udah Sehat!

11 April 2009

Hai diary.. Mm.. Alhamdulillah tadi Ulvi udah mulai masuk sekolah. Aslii 3 hari enggak masuk kangennyaaa..

Oh ya diary, nanti hari Senin aku UAS. Wah.. Iihh deg-degan niih!! Tapi aku usahain supaya aku enggak deg-degan..

Emm.. Tadi tuh seneng banget! Udah Ulvi masuk sekolah, eeh Bintang tetep nanya sama aku. Heheee 😀

Posted in Catatan Putih Merah

Jail

8 April 2009

Diary,
Yah.. Ulvi hari ini enggak masuk lagi. Masih sakit. Udah tiga hari enggak masuk.
Oh ya diary, tadi bersih-bersih lagi. Tapi tadi bersih-bersihnya di kelas. Aku kebagian ngepel diary. Pas aku mau ngepel bagian ujung, eeh disana juga ada Bintang lagi ngelap kaca jendela. Heee.. Asli seneng bangeett!!!

Huhuuuu.. Nyebelin!! Waktu belajar aku sama Ummu dijalin mulu sama Talitha. Heuuhhh emang sih Talitha itu jailnya ampuunn.. Hihiihh..

“Ciee..Sita ngeliatin aja,” ucap Ummu gara-gara aku memandang ke arah jendela. Disangkanya Ummu aku lagi mandang Bintang. Iihh please deh! Enggak segitunya juga kali.. Huahhhh

Posted in Catatan Putih Merah

Bersih-Bersih

7 April 2009

Diary,
Ulvi masih sakit jadi tadi dia enggak masuk sekolah lagi. Mudah-mudahan cepat sembuh yaa Ulvi.
Oh ya.. Tau enggak dari tadi aku ditanya terus sama Bintang. Aku jadi gugup enggak tahu kenapa. Mungkin karena enggak ada Ulvi kaliya jadi untuk saat ini aku yang jadi sasarannya. Biasanya kalau ada apa-apa dia suka ini-itu ke Ulvi. Hmmm..
Oh ya diary, sebentar lagi aku mau ujian. Waktunya aja tinggal 5 hari lagi. Waww.. Do’ain yaa! Mudah-mudahan soalnya enggak susah-susah dan aku bisa ngerjainnya.

Diary, tadi kan anak kelas 5 sama kelas 6 tuh pada bersih-bersih ditaman depan. Terus aku pinjem sapu ke bu Nani, aku nyapu-nyapu kemudian sampahnya aku tumpukin.

“Mana pengkinya?” Ibu Nani nanya ke aku. Maksudnya biar sampahnya langsung dibuang ke tong sampah.
Aku liat ke sekitar dan liat Bintang lagi pengang pengki.

“Bintang pinjem pengkinya,” ucapku. Bintang hanya diam. Aku melanjutkan kembali menyapu. Tanpa kusadari ternyata Bintang itu nurutin langkah nyapu aku kemana. Alhasil dia yang pegang pengkinya aku yang nyapunya dan Fajar yang kebetulan ada di dekat kami dia pegang tong sampah. Aslii.. Seneng banget! Nyapunya tambah semangat!! Hihii.. Cukup lama juga bersih-bersih bareng dia. Sampai akhirnya Ummu ngeliat ke arah kita dan langsung gabung. Eehh… Bintang langsung aja pergi pas Ummu datang. Aku tahu Ummu cuma pengen deket-deket sama Bintang. Hmm..

Posted in Catatan Putih Merah

Kelompok Masak

6 April 2009

Hai diary,
Tadi Ulvi enggak masuk sekolah soalnya sakit. Oh ya.. Tadi kan dibagi-bagi kelompok masak. Tuuh kan bener! Ulvi kan jadi ketua kelompok tuh, eehh.. Satu kelompok sama Bintang plus Ummu.
Aku masuk kelompok 1 ketuanya Dilla. Terus aku bilang gini ke Ummu,
“Cie.. Sekelompok sama Bintang.”

Ummu cuma senyum-senyum aja pas aku bilang gitu. Hmm.. Talitha juga sekelompok sama Maulana, orang yang disukainya.

Sementara aku? Aku harus sekelompok sama Renaldy! Musuhnya Bintang. Idiiiihh.. Huahhhh… Tapi ya mau gimana lagi, ini kelompoknya enggak bisa di ubah. Terima ajalah.