Rasanya Gak Percaya Aja!

glass-1497227_1920

www.pixabay.com

Hai!

Sore ini ditemani semilir angin dan lagu yang mellow fikiranku kembali melayang pada percakapan kemarin. Rasanya seperti mimpi, gak percaya aja bisa secepat ini semua berubah.

Masih ingat tulisan aku yang tentang ‘Batasi Komunikasi?’ Bagi teman-teman yang belum baca bisa klik di sini aja ya. Aku gak tahu harus mengawali tulisan ini dari mana karena entah ini yang keberapa kalinya kisahku kembali berakhir sebelum semuanya dimulai. Awalnya aku fikir oh mungkin dia ini adalah jawaban dari doa-doa yang selama ini aku panjatkan. Nyatanya meleset! Jauh bahkan bukan. Gak nyangka aja dari percakapan kemarin keliatan banget bagaimana egoisnya dia. Bahkan dengan sangat percaya dirinya dia bilang bahwa aku menginginkan dia lebih dari sekedar teman. Dia bilang itu terlihat dari cara aku chat dia. Makannya akhir-akhir ini kenapa dia jarang chat aku, balas chat dari aku lama. Nah dari gelagatnya itu sebelum percakapan kemarin terjadi sebenarnya aku udah bisa nebak sendiri, ah paling ditinggalin lagi. Udah biasa! Batinku perih. Gini lho teman-teman jadi dia itu pengen temenan aja sama aku, tapi haruskah kalau status cuma sekedar teman tiap pagi dikirim pesan kayak gini:

Selamat pagi

Udah sarapan belum? Jangan lupa sarapan dulu ya

Nah karena emang hubungan kita yang gak jelas dan aku gak mau terlalu jatuh nantinya aku minta ke dia buat batasin komunikasi tuh sampai akhirnya dia protes karena selama dua hari waktu itu aku enggak ngabarin. Nah kemarin-kemarin pas dia udah mulai ngejauh aku coba ikutin triknya dia gitu, alhasil dia mikir aku kalau aku ngebet pengen jadi pacarnya. Lha bentar-bentar. Apa dia gak mikir pas dia kirim pesan perhatian gitu sama aku? Aku aja mikir. Maksudnya apa ya dia kirim pesan kayak gitu? Apa dia nyimpen perasaan sama aku? Karena bagi aku gak ada tuh di kamus pertemanan cewek-cowok sampai harus perhatian gitu apalagi sering. Kalau kayak gitu ya bisa dipastikan salah satunya akan ada yang terseret duluan. Apalagi tuh ya dulu sering banget telfonan, video call sampai akhirnya aku yang minta stop ke dia. Bahkan aku inget, waktu itu dia sempet bilang udah beberapa bulan masa baru dua kali video call gitu.

Yah yang namanya perasaan dinamis ya. Kapanpun dan di mana pun pasti bisa berubah. Aku cuma senyum kecut aja sih pas liat balasan-balasan dia kemarin. Bahkan kata dia ucapan kayak selamat pagi terus nanya udah makan atau ngingetin sholat itu hal yang biasa mau ke cewek atau ke cowok. Ya aku mengerutkan keninglah. Oh jadi dia udah biasa ke semua orang kayak gitu. Ya udah mau gimana lagi. Pokoknya percakapan kemarin kayak nunjukin gimana sifat aslinya dia. Bahkan hal yang paling menyakitkan adalah pas dia bilang kalau aku itu baperan. Gini kalimatnya,

Iya pasti atuh kamu mah kenal sama seseorang itu pasti bawa perasaan.

Kamu nih yang jadi cewek emang gimana sih cewek itu? Aku pribadi sih ya kalau tiap hari diperhatiin lewat pesan, ditelfon, terus kalau butuh bantuan selalu ada gimana gak baper coba? Yah mungkin salah akunya juga sih tapi emang gak bisa dipungkiri hati wanita terlalu lembek buat nerima hal-hal yang kayak gitu. Coba cek aja di drakor-drakor kayak gimana. Sejudes gimanapun hatinya luluh juga tuh, di drama Korea Crash Landing on You misalnya, yang jadi tokoh Soe Dan di awal kan dia jutek banget sama Koo Seung Joon. Belum lagi di lagu nasyidnya Maidany sosok perempuan diibaratkan sebagai kaca yang berdebu.

Aku cuma bisa narik nafas dan mengembuskannya perlahan, coba buat nahan air mata  biar gak keluar pas saat itu juga karena ya malu lah lagi kumpul sama keluarga. Apalagi sebelumnya dia main ke rumah yaah meski ujung-ujungnya cuma ikut buat ngerjain tugas. Kayaknya kalau gak ada tugas mana mau dia main ke rumah. Anehnya tuh sebelum dia dateng ke rumah itu selalu aja ada alasan, gegara PSBB lah, Covid, jadi gak bisa ketemuan atau ketemuannya ditunda dulu. Tapi giliran main sama temen ke luar kota apa dia mikir dua kali? Kata aku sih enggak. Padahal tuh ya pas awal-awal libur gegara Covid sebelum ada himbauan social distancing, PSBB dia udah berencana gitu mau main ke rumah sampai akhirnya akunya malah ke luar kota karena ngurusin soal keluarga sih.

Untungya aku gak pernah cerita soal dia ke keluarga. Malu banget kan kalau kayak gini? Aku gak tahu mesti percaya atau enggak sama dia, dia pernah bilang kalau dia pernah cerita soal aku ke keluarganya. Entah itu bagaimana ceritanya aku gak tahu. Yang jelas aku kaget lah, setahuku cowok jarang cerita soal cewek ke keluarganya kan?

Tarik nafas buang perlahan, meski emang menyakitkan ya mau bagaimana lagi? Semua udah terlanjur terjadi dan ya semuanya harus berakhir di sini. Tapi aku masih bersyukur karena dari awal aku udah wanti-wanti sama diri aku sendiri biar gak terperosok terlalu dalam. Jujur sih dengan kejadian seperti ini lagi bikin aku was-was terus sama orang, rasanya ya kurang percaya aja gitu, sering dilimuti perasaan curiga nantinya. Karena ya kayak cerita ini ujung-ujungnya aku ditinggal lagi, patah hati lagi. Sadar diri sih, I’m not beautiful girl. Besides, aku juga orang yang nurut-nurut aja, meski hati udah bilang jangan, awas hati-hati tapi gak tega aja gitu kalau harus ngejudesin, atau bersikap ketus, Cuma kalau udah kayak gini, aku gak bisa sebaik kayak dulu. Udah hati aku tertutup gitu aja. Udah cukup sakit kenapa mesti harus disakiti lagi. Aku sayang diri aku sendiri.

Dari pengalaman ini aku janji sama diri aku buat gak lagi percaya sama cowok yang cuma pengen deketin aja habis itu pergi deh. Udahlah aku orangnya gampang percayaan, nurut. Kamu mau hujat aku gegara aku bodoh gak bisa bedain mana cinta mana itu bersikap baik? Silahkan. Aku gak keberatan kok. Lagi pula urusan asmara aku memang bodoh.

Kalau misal kenyataanya dia udah gaet cewek baru, bahkan sampai dijadiin pacar dengan dalih udah move on yaah berarti emang dari awal dia cuma penasaran aja sama aku gak lebih. Sayang banget ya, kok dari awal mau-mau aja sih ladenin dia.

Sehabis ini aku balik lagi pada kesendirian aku. Kembali lagi curhat di buku atau di blog, memendam semua perasaan itu sendiri, gak akan ada lagi percakapan tengah malam, bahkan aku harus terbiasa untuk mensupport diri aku sendiri.

Dari dia aku belajar untuk tidak terpedaya dengan kata-kata ataupun rengkekan manis. Terima kasih sudah hadir dan memberi pelajaran. Setelah ini aku mohon gak usah ada kata ‘teman’ di antara kita. Kan kata kamu aku baperan. Hahahaa 😀

Dengan segala kekesalan,

Ihat

Aku (Kembali) Patah Hati

Entah ini yang keberapa kalinya aku kembali jatuh ke jurang yang sama
Setelah mencoba berhati-hati nyatanya hati tak bisa memungkiri
Sakit sih, tapi ya harus bagaimana lagi?
Pengalaman ini membuat aku semakin yakin dan tak lagi percaya pada ajakan-ajakan yang tak menentu
Meski tak pernah diberi harapan namun jika dari awal sudah diberi batasan?

Ya Tuhan
Entah harus berapa kali lagi aku terpatahkan?
Entah harus berapa lama lagi aku bertahan?
Jika memang bukan orangnya jangan hadirkan di waktu yang salah seolah penghibur lara, penyembuh duka
Biarkan aku menikmati kesendirian ini tanpa harus merasa terpatahkan, terasingkan, tersisihkan
Karena sekali saja aku patah, aku merasa terseret begitu jauh hingga akhirnya aku menyalahkan diri sendiri, tak percaya lagi dan rasa ingin mati segera menyelimuti

Kamu
Jangan sekali-kali mengetuk pintu hatiku yang rapuh
Jika kamu tak memiliki niat untuk memperbaikinya

Ihat

Memulai Hari Bersama Ikatan Kata

Entah mungkin karena udah niat banget kali ya buat aktif and also rajin nge blog, Tuhan pun akhirnya ngasih aku jalan buat masuk ke beberapa komunitas blog. Salah satunya adalah komunitas Ikatan Kata. Berawal dari blogwalking di wordpress karena emang blog aku kan di wordpress ya terus ketemu tuh sama salah satu blognya dan blognya ternyata salah satu member dari komunitas Ikatan Kata.  Tanpa fikir panjang lagi aku langsung mengunjungi websitenya dan daftar langsung jadi membernya. Aku fikir sih kayaknya sama deh kayak komunitas yang lain yang penting kita nulis habis itu disetor gitu ke websitenya atau saling share di grup wa. Dan ternyata ini beda banget! Asli! Menurutku bergabung di komunitas Ikatan Kata sangat menantang sekali apalagi buat temen-temen yang emang baru aja move ke wordpress atau baru bikin blog di wordpress dan masih bingung harus ngapain aja mending kita belajar bareng yuk di Ikatan Kata.

ikatan-kata-logo-sharp

Surprise sih kalau harus aku cerita semua :D. Biar nanti adminnya aja deh yang jelasin ke kamu. Soalnya gini pas aku udah daftar itu aku dihubungin langsung sama salah satu pemiliknya dan habis itu kayak private gitu diajarin harus gimana-gimananya. Pokoknya based on my experience with join this community it gives you many benefits especially for improving your writing skill. Percaya deh aku aja gabung masa kamu enggak? Please don’t forget for check this one.

Let’s start your blog with Ikatan Kata!

xoxo

Ihat

Tanpa Harus Merasa

graphic-3459834_1280

www.pixabay.com

Jadi malem ini sebenarnya seharian ini sih aku bener-bener galau, panik, kesel, pengen marah tapi aku sendiri gak tahu apa penyebabnya. Ah! Apa mungkin gegara revisian skripsi bab 3 aku? Mm… Gak segitunya juga tapi revisiannya emang cukup menyentak juga sih bagi aku. Makasih pak udah bikin aku uring-uringan. :’)

Ketika aku diingatkan lagi sama temen aku bahwa waktu pengerjaan skripsi tinggal satu bulan lebih dikit aku jadi ke bawa panik. Apa skripsi aku bisa kelar semester ini? Dengan situasi pandemi kayak gini, ditambah bimbingan online yang butuh waktu lumayan lama dari pada bimbingan secara langsung. Alasan! Ha! Gitu kan? Pasti mau bilang kayak gitu kan?

Alah kebanyakan drama! Ngerjain gitu aja butuh waktu lama. Noh liat si A udah beres dalam rentan waktu bla bla bla…

Lo kalau mau ngomong kayak gitu mending gak usah ngomong sebelum mulut lo gue hajar!

Shit!

Kenapa sih orang-orang tuh demen banget banding-bandingin kehidupan orang lain? Ngurusin kehidupan orang lain? Emangnya hidupnya udah bener gitu? Hehh ngaca! Ngaca! Kalau gak punya kaca sinih biar gue beliin noh 10! Kalau kurang sanah lo pergi ke tukang kaca dan cari kaca yang paling gede! Puas??!!

Actually, aku sendiri juga jadi stres sendiri. Aku sendiri juga gak mau lah kalau harus nambah semester. Udahlah biaya nambah lagi tapi ya mau gimana lagi? Aku juga pengen nangis sebenarnya ini. Curhat ke ortu yang ada malah dibilang udah jangan banyak ngeluh kerjain aja! Shit!!! Aku cuma butuh didengerin aja gak apa-apa gak dikasih nasehat juga. Diomongin kayak gitu malah tambah down. Terus aku curhat sama temen deket bilangnya semangat, bersyukur gak ganti judul. Ya Tuhan!! Tambah down sekaligus pengen mewek jadinya. Please ini bukan soal aku harus bersyukur enggaknya! Masalahnya aku gak faham, aku gak ngerti harus gimana lagi sementara aku udah janji, aku punya mimpi kalau tahun ini aku bisa menyelesaikan studiku.

Bahkan ada yang bilang gini,

Makannya kata aku juga dari dulu langsung praktek ke kelas. Kan gampang. Gak sesuai juga gak apa-apa yang penting ada bukti.

Entah karena aku terlalu idealis atau enggak. Tapi posisiku saat itu adalah judul aku sendiri masih diragukan dan aku sendiripun ragu karena menurut aku topik yang akan aku bahas itu keluar dari teorinya dan gak nyambung aja. Coba kamu bayangin. Gimana kamu bisa mengerjakan sesuatu kalau yang akan kamu kerjakan itu justru masih diragukan?

Sampai akhirnya bulan April lalu aku mengambil keputusan besar dengan mengajukan ke pembimbing aku buat ganti judul. Ya buat apa mempertahankan yang memang meragukan? Ditambah kondisi lagi pandemi gini sekolah-sekolah diliburkan tambah ruwet kan?

Actually mudah banget ya buat bilang ke orang, ga usah didengerin omongan orang. Lewat aja. Masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Tapi faktanya? BERAT!

Aku punya mimpi tahun ini bisa selesai hanya saja dengan kondisi aku sekarang gini yang masih garap bab 3 itupun dapet revisian yang super-duper JLEB apa bisa?

Waktu tinggal satu bulan lagi.

Bagaimana??

Rasanya kayak pengen nyerah aja. Udah berhenti tapi ya aku kan udah jani buat selalu menyelesaikan apa yang udah dimulai.

Buat temen aku yang tahu kondisi aku makasih banget udah support aku. Makasih. Makasih karena udah support tanpa menjudge.

Buat pembimbing aku, makasih banget buat nyuruh aku mandiri, padahal aku cuma pengen nanya soal ilmu yang benernya kayak gimana. Pengen diskusi tapi nyatanya itu cuma ilusi. Hahaaaa! Belajar sama mbah google aja deeh.

Makasih juga udah mau jadi tempat pelarian keputus-asaanku. Aku lebih bebas di sini. Tanpa harus merasa bersalah, merasa dihakimi. Makasih.

Ihat

Ngeluh Aja!

Ya Allah…

Aku mau ngeluh di sini. Aku lagi kesel, mumet, pengen marah, pengen nangis! Setelah ganti judul, kemudian harus menambah instrumen data, terakhir datanya harus divalidasi biar enggak bias… Dan itu enggak mudah! Udahlah pembimbing satu suruh aku cari sendiri materinya, pembimbing dua suruh aku lebih intens lagi ke pembimbing satu. Gimana mau dapet titik terangnya? Udahlah wisuda terancam tahun depan. Mana aku ngerjain lelet lagi. Aku emang bodoh banget ya?

Kayak yang emang udahlah, udah gak ada harapan lagi buat bisa wisuda tahun ini. Ditambah belum Toefl; sebagai salah satu syarat sidang skripsi nanti karena keburu Covid-19. Sebelumnya pas bulan Februari aku lagi gak megang duit! Bulan Februari kemarin hari Sabtunya kan dipakai buat bimbingan sama ujian Toefl ya. Gimana mau bisa ikutan? Orang aku lagi nerima tawaran buat ngajar bahasa Inggris. Aku nerima tawaran itu ya jujur sih buat nambah-nambah biaya kuliah. Udahlah udah, malah jadi pengen mewek. 😦

Yakin rencana Allah pasti yang terbaik. Tinggal usaha aja harus lebih ditingkatkan lagi tapi tetep aja ini dapet revisian nyesek banget udahlah gak ngerti.

Can somebody help me?

Ihat

What’s Your Dream? My Dream is…

My dream is… 

My ambition is…

In the future I want to be a…

I wanna be a…

Actually since I was little setiap ditanya soal cita-cita aku pasti jawab: GURU! Ada lagi yang nanya mau jadi apa? Guru! Atau tiap nulis biodata di binder orang di bagian cita-citanya aku nulis GURU.

Semua berawal dari guru wali kelas aku. Saat itu aku duduk di kelas dua sd. Beliau adalah Bu Darningsih. Hallo Ibu. Apa kabar? Semoga ibu sehat selalu dan berada dalam lindungan Allah SWT ya. Aamiin. Entah mengapa karena cara mengajarnya yang jelas, jarang marah, baik banget, terus sering cerita gitu bikin anak-anak nempel terus sama si Ibu dan dari situlah aku tertarik buat jadi guru. Enak ya jadi guru, didengerin murid-muridnya, disayangin murid-muridnya, diinget murid-muridnya. Sampai-sampai kalau di rumah lagi main sama temen-temen aku suka banget main guru-guruan gitu. Aku yang jadi gurunya, temen-temen aku yang jadi muridnya. Bahkan aku sampai nekat ngambil raport TK aku yang disimpan rapih sama mamah terus sama aku lembaran yang masih kosongnya aku isi dan dikasih tanda tangan dikolom wali kelasnya dengan nama aku sendiri. Hahaa saking pengen jadi seorang guru. Habis itu buru-buru disimpan lagi karena takut ketahuan mamah. Selain itu, aku juga sering ditunjuk untuk membantu guru mengajiku mengajari murid-muridnya mengaji Iqra. Bahkan ketika aku kelas 4 sd untuk pertama kalinya aku ditunjuk oleh wali kelasku untuk menulis materi pelajaran di papan tulis dan aku sangat bangga saat itu! Hingga beranjak remaja cita-cita itu tak pernah pupus dan hanyut begitu saja. Justru aku semakin bertekad dan semangat untuk menjadi seorang guru bahkan aku memiliki impian untuk bisa mendirikan sekolah sendiri yang dikhususkan untuk orang-orang yang tak mampu secara ekonomi namun memiliki semangat yang tinggi untuk bisa sekolah.

school-79612_1920

www.pixabay.com

Hingga hari itu tiba. Saat aku duduk dibangku kelas 11 Aliyah/SMA. Sahabatku mengajak aku untuk ikut mengajar di sebuah masjid yang berada di dalam kompleks perumahan di kota kelahiranku. Saat itu aku hanya menyetujuinya setelah mendapat izin dari kedua orang tuaku dan aku tidak memikirkan soal gaji atau bayarannya. Yang aku fikirkan saat itu adalah aku hanya ingin menjadi seorang guru, mencari penglaman dan aku tak peduli jika tidak mendapatkan gaji sekalipun. Aku mengajar anak-anak mengaji Al–Qur’an dan Iqra termasuk memberikan materi soal agama Islam setiap hari Senin-Jum’at pukul lima sore sampai sholat maghrib berjama’ah di sana. Hari pertama mengajar rasanya dag dig dug tak menentu. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar dan tak terasa saat itu sudah satu bulan aku mengajar hingga akhirnya aku dan temanku dipanggil oleh pengurusnya dan kami masing-masing diberi amplop. Aku dan sahabatku berfikir mungkin gajinya sedikit sekitar dua puluh ribu atau dua puluh lima ribu. Namun pas dibuka, masya allah. Aku dan sahabatku saling tatap; kaget. Uang berisi seratus ribu rupiah dan lima puluh ribu rupiah. Aku dan sahabatku sujud syukur saat itu. Tak menyangka uangnya besar sekali. Gaji pertama itu aku belikan kalkulator scientific merk Casio. Wah! Sebelumnya kedua orang tuaku tak mampu membelikan aku kalkulator itu. Aku senang bukan main saat akhirnya aku bisa membeli benda yang selama ini aku inginkan dari hasil jerih payahku sendiri.

After graduated from Senior High School dikarenakan beberapa hal akhirnya aku gap year dan memilih bekerja di sebuah Pesantren menjadi seorang wali santri atau wali asuh. Dan bagi aku ini sangat berat sekali karena tugasnya lebih dari seorang guru. (Maybe next post I will tell you about it!). Tahun berikutnya alhamdulillah aku mendapatkan kesempatan untuk bisa mengenyam di bangku kuliah dengan mengambil Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) karena memang pada dasarnya aku ingin menjadi seorang guru.

Di bangku kuliah inilah wawasanku semakin bertambah bahkan karena aku mengambil kelas karyawan aku jadi tahu juga bagaimana kenyataan seorang guru di lapangan. Beberapa temanku yang statusnya guru honorer harus rela dengan gajinya yang minim bahkan ada yang sempat bayaran gajinya ditunggak. Belum lagi dibeberapa berita seorang guru dilaporkan ke polisi karena memukul muridnya yang terlambat. Meski begitu entah mengapa rasanya tetap saja, aku ingin menjadi seorang guru. Aku selalu berdoa semoga pemerintah bisa lebih memperhatikan lagi  terkait kesejahteraan guru-guru di Indonesia khususnya guru honorer. Bukankah ‘mencerdaskan kehidupan bangsa’ adalah cita-cita bangsa Indonesia itu sendiri?

Salam,

Ihat